Thursday, July 10, 2008

JANGAN KUCEK2

Ngeri banget.....

Hati-hati jika terkena debu di jalan atau dimana saja, ini telah terjadi
pada seseorang :
Waktu dia jalan dia pikir kena debu, otomatis matanya dia kucek-kucek.

Setelah beberapa jam matanya agak merah, lalu dia beri obat tetes mata.
Setel! ah beberapa hari koq dibawah matanya masih merah dan agak bengkak.

Semakin hari dibawah matanya semakin bengkak, lalu dia pergi ke dokter
setelah di periksa dokter bilang harus dioperasi takutnya ada benjolan apa....??

Setelah dioperasi benjolan tersebut, maka keluarlah ulat....

Dimana awalnya dia pikir matanya terkena debu, namun ternyata telur ulat.
Makanya hati2x jika banyak debu, kalau sakit berkelanjutan hubungi dokter terdekat .

Dibawah adalah gambarnya .


click gambar untuk memperbesar

8 comments:

~Wang~ said...

Saya tambahkan lagi hal ini juga terjadi di Bu Yuni. Waktu itu matanya kena debu ia kucek - kucek, tapi yang terjadi serpihan debu itu ada menusuk bagian matanya sehingga harus dioperasi. Saran saya jika kena debu, cuci mata anda dengan air kalau bisa pakai obat kompress mata.

Mon Pokemon Mon said...

apa daya kalo gak mau repot
kucek2 gpp lah
nasib ditanggung sendiri
tinggal bertaruh hoq nya segede apa
wkwkwk

cindyatocynthia said...

@remon : ini cuma info neng

ak ndiri y seneng kucek2..tp skrg kapok..he5

Act² said...

z
kok swt
tapi emang bahaya loh
walaupun misalnya gak ada benda yg berbahaya
keseringen kucek2 kan nek gak salah isa nggarai mata merah
wew
kan gak baek
hehehe

Archaebakteria said...

Ah, udah bosen pake nama prokariot..
Sekarang pake nama ini, ah..
Mw ngeramein artikel ini, ah..
Oh, ya! masih penasaran g ambe sapa aq??
Nek gt jawaben pertanyaan ini...

"Apa xg bisa mbuwat otot kita terasa 'njarem'?"

Nek ada xg isa njawab br aq kasi tau sapa aq.

SchyZeR said...

loh?tak pikir pertama ne agung
soale ad arch2 e
wakakakak

axeroth said...

g mungkin agung takok e pertanyaan seng aneh2
pasti feri camen la

SchyZeR said...

nunut

http://www.kitaupload.com/download.php?file=926ARTIKEL PROFESI DIRI.doc